Minggu, 26 Mei 2024

Menag Yaqut Cholil Qoumas: Paus Fransiskus Datang ke Indonesia 3 September

Pria ini berasal dari Argentina dengan nama lengkap Jorge Mario Bergoglio terpilih menjadi Paus pada 13 Maret 2013 di usia 76 tahun.

Hot News

TENTANGKITA.CO, REMBANG, Jawa Tengah – Ada kabar menggembirakan untuk umat Katolik. Paus Fransiskus akan datang berkunjung ke Indonesia pada 3 September 2024.

Informasi terkait dengan rencana Paus Fransiskus berkunjung ke Indonesia disampaikan oleh Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas.

Menurut Gus Men, begitu Menag biasa disapa, otoritas Vatikan sudah mengirimkan surat pemberitahuan perihal rencana kunjungan pimpinan tertinggi umat Katolik itu ke Indonesia.

“Berdasarkan surat dari Vatikan yang diterima pemerintah Indonesia, Paus Fransiskus akan hadir pada 3 September 2024. Ini tentu menjadi suatu kehormatan bagi bangsa Indonesia,” ujar Menag Yaqut di Rembang pada Sabtu 30 Maret 2024.

Menag Yaqut Cholil Qoumas mengungkapkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) amat menantikan kedatangan Paus Fransiskus ke Indonesia. Menurut Gus Men, pada 2022 dia mengantarkan surat undangan dari Presiden Jokowi kepada Paus Fransiskus.

“Alhamdulillah, setelah hampir dua tahun menunggu, Paus Fransiskus akhirnya dapat hadir di Indonesia. Ini saya kira menjadi kado istimewa juga bagi umat Katolik khususnya,” tambah Gus Men seperti dilansir laman Kemenag.

Lebih lanjut, Gus Men berharap, dalam kunjungannya nanti Paus Fransiskus bisa menyaksikan secara langsung keragaman dan persaudaraan antarumat beragama yang tumbuh di tengah masyarakat Indonesia.

“Indonesia mampu menjaga toleransi dan perdamaian antarpemeluk agama, termasuk ratusan umat agama lokal. Kita berharap Paus Fransiskus dapat melihat keberagaman ini di Indonesia,” ujarnya.

BACA JUGA: Ini Penghuni Paviliun 5A Akmil yang Jadi Jenderal TNI dan Tokoh Nasional

BIOGRAFI PAUS FRANSISKUS

Laman resmi Kota Suci Vatikan, vatican.va, menyebut bahwa Paus Fransiskus adalah pemimpin tertinggi umat Katolik pertama yang berasal dari Benua Amerika.

Pria ini berasal dari Argentina dengan nama lengkap Jorge Mario Bergoglio terpilih menjadi Paus pada 13 Maret 2013 di usia 76 tahun.

Paus Fransiskus adalah sosok terkemuka di seluruh benua, namun ia tetap seorang pendeta sederhana yang sangat dicintai oleh keuskupannya. Paus banyak melakukan banyak perjalanan dengan kereta bawah tanah dan bus selama 15 tahun masa jabatannya. pelayanan episkopal.

“Rakyat saya miskin dan saya salah satunya,” katanya lebih dari satu kali ketika menjelaskan keputusannya untuk tinggal di apartemen dan memasak makan malamnya sendiri.

Paus selalu menasihati para imamnya untuk menunjukkan belas kasihan dan keberanian kerasulan dan tetap membuka pintu bagi semua orang. Hal terburuk yang bisa terjadi pada Gereja, katanya dalam berbagai kesempatan, “adalah apa yang disebut de Lubac sebagai keduniawian spiritual”, yang berarti “mementingkan diri sendiri”.

Dan ketika beliau berbicara tentang keadilan sosial, beliau mengajak masyarakat untuk pertama-tama mempelajari Katekismus , untuk menemukan kembali Sepuluh Perintah Allah dan Sabda Bahagia. Proyeknya sederhana: jika Anda mengikuti Kristus, Anda memahami bahwa “menginjak-injak martabat seseorang adalah dosa serius”.

Meskipun sifatnya pendiam—biografi resminya hanya terdiri dari beberapa baris, setidaknya sampai pengangkatannya sebagai Uskup Agung Buenos Aires—dia  menjadi rujukan karena sikap kuat yang diambilnya selama krisis keuangan dramatis yang melanda negara itu pada tahun 2001.

Ia dilahirkan di Buenos Aires pada 17 Desember 1936, putra seorang imigran Italia. Ayahnya Mario adalah seorang akuntan yang bekerja di perusahaan kereta api dan ibunya Regina Sivori adalah seorang istri yang berkomitmen untuk membesarkan kelima anak mereka.

Ia lulus sebagai teknisi kimia dan kemudian memilih jalur imamat, memasuki Seminari Keuskupan Villa Devoto. Pada tanggal 11 Maret 1958 ia masuk novisiat Serikat Yesus.

Pria itu menyelesaikan studinya di bidang humaniora di Chili dan kembali ke Argentina pada tahun 1963 untuk lulus dengan gelar di bidang filsafat dari Colegio de San José di San Miguel.

Dari tahun 1964 hingga 1965 ia mengajar sastra dan psikologi di Immaculate Conception College di Santa Fé dan pada tahun 1966 ia mengajar mata pelajaran yang sama di Colegio del Salvatore di Buenos Aires. Dari tahun 1967-70 dia belajar teologi dan memperoleh ijazah dari Colegio San José.

DITAHBISKAN MENJADI IMAM

Pada tanggal 13 Desember 1969 ia ditahbiskan menjadi imam oleh Uskup Agung Ramón José Castellano. Ia melanjutkan pelatihannya antara tahun 1970 dan 1971 di Universitas Alcalá de Henares, Spanyol, dan pada tanggal 22 April 1973 mengucapkan profesi terakhirnya di Jesuit.

Kembali ke Argentina, dia adalah master pemula di Villa Barilari, San Miguel; profesor di Fakultas Teologi San Miguel; konsultan Provinsi Serikat Yesus dan juga Rektor Colegio Máximo Fakultas Filsafat dan Teologi.

Pada tanggal 31 Juli 1973 ia diangkat menjadi Provinsi Jesuit di Argentina, sebuah jabatan yang dipegangnya selama enam tahun.

Ia kemudian melanjutkan pekerjaannya di sektor universitas dan dari tahun 1980 hingga 1986 sekali lagi menjabat sebagai Rektor Colegio de San José, serta pastor paroki, lagi-lagi di San Miguel.

Pada bulan Maret 1986 ia berangkat ke Jerman untuk menyelesaikan tesis doktoralnya; atasannya kemudian mengirimnya ke Colegio del Salvador di Buenos Aires dan di samping Gereja Jesuit di kota Córdoba sebagai pembimbing spiritual dan bapa pengakuan.

Adalah Kardinal Antonio Quarracino, Uskup Agung Buenos Aires, yang menginginkan dia menjadi kolaborator dekat. Jadi, pada tanggal 20 Mei 1992 Paus Yohanes Paulus II mengangkatnya menjadi Uskup Auca dan Pembantu Buenos Aires.

Pada tanggal 27 Mei ia menerima penahbisan uskup dari Kardinal di katedral. Ia memilih sebagai moto episkopalnya, miserando atque eligendo , dan pada lambangnya dicantumkan ihs, lambang Serikat Yesus.

Dia memberikan wawancara pertamanya sebagai uskup kepada buletin paroki, Estrellita de Belém. Ia langsung diangkat menjadi Vikaris Episkopal Kabupaten Flores dan pada tanggal 21 Desember 1993 juga dipercaya memegang jabatan Vikaris Jenderal Keuskupan Agung.

Oleh karena itu, tidak mengherankan ketika, pada tanggal 3 Juni 1997, ia diangkat menjadi Uskup Agung Coadjutor Buenos Aires.

Belum genap sembilan bulan, setelah kematian Kardinal Quarracino, ia menggantikannya pada tanggal 28 Februari 1998, sebagai Uskup Agung, Primata Argentina dan Ordinaris umat ritus Timur di Argentina yang tidak memiliki Ordinaris ritusnya sendiri.

DIANGKAT MENJADI KARDINAL

Tiga tahun kemudian di Konsistori 21 Februari 2001, Yohanes Paulus II mengangkatnya menjadi Kardinal, memberinya gelar San Roberto Bellarmino.

Paus meminta umat beriman untuk tidak datang ke Roma untuk merayakan pengangkatannya sebagai Kardinal, melainkan untuk menyumbangkan kepada orang miskin apa yang akan mereka habiskan dalam perjalanan tersebut.

Sebagai Rektor Besar Universitas Katolik Argentina, dia adalah penulis buku: Meditaciones para religiosos (1982), Reflexiones sobre la vida apostólica (1992) dan Reflexiones de esperanza (1992).

Pada bulan Oktober 2001, ia diangkat menjadi Relator Umum pada Sidang Umum Biasa ke-10 Sinode Para Uskup di Kementerian Episkopal.

Tugas ini dipercayakan kepadanya pada menit-menit terakhir untuk menggantikan Kardinal Edward Michael Egan, Uskup Agung New York, yang terpaksa tinggal di tanah kelahirannya karena serangan teroris 11 September.

Dalam Sinode tersebut ia memberikan penekanan khusus pada “misi kenabian uskup”, menjadi “nabi keadilan”, tugasnya untuk “tak henti-hentinya memberitakan” doktrin sosial Gereja dan juga “mengungkapkan penilaian otentik dalam hal-hal yang bersifat kenabian.” iman dan akhlak”.

Sementara itu, Kardinal Bergoglio menjadi semakin populer di Amerika Latin. Meskipun demikian, ia tidak pernah mengendurkan pendekatannya yang bijaksana atau gaya hidupnya yang ketat, yang oleh beberapa orang dianggap hampir “pertapa”.

Karena semangat kemiskinan ini, ia menolak ditunjuk sebagai Presiden Konferensi Waligereja Argentina pada tahun 2002, namun tiga tahun kemudian ia terpilih dan kemudian, pada tahun 2008, menegaskan kembali mandatnya untuk tiga tahun berikutnya. Sementara itu pada bulan April 2005 ia mengikuti Konklaf di mana Paus Benediktus XVI terpilih.

Sebagai Uskup Agung Buenos Aires – sebuah keuskupan dengan lebih dari tiga juta penduduk – ia menyusun proyek misionaris berdasarkan persekutuan dan evangelisasi.

Ia mempunyai empat tujuan utama: komunitas yang terbuka dan penuh persaudaraan, kaum awam yang mendapat informasi dan memainkan peran utama, upaya evangelisasi yang ditujukan kepada setiap penduduk kota, dan bantuan kepada orang miskin dan orang sakit.

Ia bertujuan untuk melakukan penginjilan kembali di Buenos Aires, “dengan mempertimbangkan mereka yang tinggal di sana, struktur dan sejarahnya”. Ia meminta para imam dan umat awam untuk bekerja sama.

Pada bulan September 2009 ia meluncurkan kampanye solidaritas untuk peringatan dua abad Kemerdekaan negara tersebut. Dua ratus lembaga amal akan dibentuk pada tahun 2016. Dan dalam skala kontinental, ia berharap banyak dari dampak pesan Konferensi Aparecida pada tahun 2007, hingga menggambarkannya sebagai “ Evangelii Nuntiandi Amerika Latin”.

Hingga awal sede vacante baru-baru ini, ia menjadi anggota Kongregasi Ibadat Ilahi dan Tata Tertib Sakramen, Kongregasi Klerus, Kongregasi Lembaga Hidup Bakti dan Serikat Hidup Kerasulan, Dewan Kepausan untuk Keluarga dan Komisi Kepausan untuk Amerika Latin.

Temukan Artikel Viral kami di Google News
Artikel Terkait
Terpopuler
Terbaru

KERUSUHAN MEI 1998 (1): Tawar Menawar ABRI vs DPR, Soeharto Mundur

TENTANGKITA.CO, JAKARTA - Kerusuhan Mei 1998 adalah peristiwa kerusuhan massa, demonstrasi anti-pemerintah, dan pembangkangan sipil di Indonesia pada bulan Mei...