Minggu, 29 Januari 2023

TENTANG KITA: Kenapa Perjalanan Pulang Terasa Lebih Cepat Dibandingkan Berangkat?

Kenapa Perjalanan Pulang Terasa Lebih Cepat Dibandingkan Berangkat?

Hot News
Share This:

TENTANGKITA.CO – Pernah dong kalian ngerasain perjalanan pulang dari satu tempat terasa lebih singkat dibandingkan waktu kita berangkat menuju tempat itu.

Apakah benar perjalanan pulang itu memang lebih cepat ketimbang berangkat dari sisi waktu.

Ternyata tidak selalu seperti itu. Jika Anda mengambil jalan yang sama dan mengalami kondisi lalu lintas yang serupa, sebenarya waktunya harus hampir sama.

Namun dengan adanya Return Trip Effect, perjalanan pulang memang terasa lebih singkat dibandingkan dengan waktu berangkat.

Menurut www.psychologytoday.com, Efek Perjalanan Pulang atau Return Trip Effect berkaitan dengan pengalaman subjektif waktu.

Pada tingkat biologis, kita memiliki sejumlah jam internal yang relatif tepat. Jantung kita berdetak dengan ritme yang stabil, dan tubuh kita menjalani siklus harian.

Namun pada tingkat psikologis, persepsi kita tentang waktu tidak tepat dan sangat dipengaruhi oleh suasana hati kita.

Kita semua pernah mengalami situasi di mana waktu seolah-olah berhenti dan yang lain seolah-olah berlalu begitu saja. Tetapi kemampuan kita untuk menilai perjalanan waktu yang sebenarnya sangat terbatas.

Psikolog telah lama tertarik pada pengalaman subjektif waktu pada umumnya dan Return Trip Effect pada khususnya.

Beberapa penjelasan untuk efeknya juga telah ditawarkan, masing-masing dengan beberapa bukti yang mendukung.

EKSPERIMEN

Dalam sebuah artikel baru-baru ini di jurnal Social Psychology and Personality Science, psikolog Universitas Miami Zoey Chen dan rekannya menawarkan penjelasan baru untuk Return Trip Effect, yang mereka uji dalam serangkaian eksperimen.

Satu penjelasan untuk efek perjalanan pulang melibatkan keakraban. Idenya adalah bahwa persepsi subjektif waktu melambat selama pengalaman asing. Alhasil, perjalanan berangkat terasa lebih lama dibandingkan perjalanan pulang.

Namun, penelitian menunjukkan bahwa efek perjalanan pulang-pergi terjadi bahkan dengan perjalanan yang sudah dikenal seperti perjalanan harian Anda.

Penjelasan alternatifnya adalah bahwa efek perjalanan pulang-pergi dihasilkan dari pelanggaran harapan. Orang sering meremehkan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk melakukan sesuatu.

Ketika mereka melakukan perjalanan yang tidak mereka kenal, mereka menemukan perjalanan itu memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan. Akan tetapi, dalam perjalanan pulang, mereka sekarang tahu berapa lama, jadi tidak ada pelanggaran harapan.

- Advertisement -

Sekali lagi, masalahnya adalah efek perjalanan pulang-pergi masih terjadi dengan perjalanan yang sudah dikenal. Anda tahu berapa lama perjalanan Anda, tetapi perjalanan ke kantor tampaknya lebih lama daripada perjalanan pulang.

Chen dan rekan mengusulkan penjelasan baru untuk efek perjalanan pulang yang mereka sebut sebagai akun antisipasi. Para peneliti memulai dengan pengamatan bahwa dua kaki perjalanan biasanya melibatkan tingkat antisipasi yang berbeda.

Anda tentu lebih bersemangat untuk pergi berlibur ke pantai daripada kembali ke kehidupan yang membosankan setelahnya. Dan bahkan selama perjalanan pagi Anda, Anda biasanya memikirkan semua hal yang harus Anda lakukan saat sampai di sana.

Dalam artikel yang ditulis oleh David Ludden Ph.D itu disebutkan bahwa para peneliti juga menunjukkan bahwa ada kasus di mana efek perjalanan pulang bekerja secara terbalik.

Bayangkan Anda berada di supermarket ketika Anda mendapat panggilan darurat dari anggota keluarga. Perjalanan pulang Anda tentu akan terasa lebih lama dari biasanya.

LEBIH BERGAIRAH

Menurut para peneliti, antisipasi meningkatkan gairah, meningkatkan perhatian dan membuat kita lebih waspada. Gairah juga menghasilkan perpanjangan waktu yang nyata.

Jika Anda pernah mengalami kecelakaan mobil yang serius atau situasi yang sangat berbahaya lainnya, Anda pasti pernah mengalami waktu melambat.

Ingatlah bahwa Efek Perjalanan Pulang hanyalah salah satu contoh dari fenomena yang lebih besar dari persepsi subjektif waktu.

Jadi tidak perlu bagi peserta eksperimen untuk benar-benar melakukan perjalanan. Sebaliknya, perjalanan virtual ke sana dan ke belakang akan sama baiknya untuk mendapatkan efek perjalanan pulang pergi.

Dalam eksperimen kunci yang dilakukan Chen dan rekannya, para peserta menjawab serangkaian pertanyaan secara online. Mereka kemudian diberitahu bahwa mereka akan meninggalkan situs web saat ini untuk pergi ke situs lain untuk menonton klip video pendek sebelum kembali ke survei.

Sebelum video dimulai, layar kosong yang menampilkan lingkaran berputar muncul selama 15 detik. Ketika video berakhir, lingkaran berputar yang sama muncul selama 15 detik, setelah itu survei dilanjutkan.

Di akhir eksperimen, para peserta diminta untuk memperkirakan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memuat video dan berapa lama untuk kembali ke survei.

Untuk memanipulasi antisipasi, para peserta diberikan ekspektasi yang berbeda tentang video yang akan mereka tonton. Setengah dari peserta diberitahu bahwa video yang mereka tonton sangat lucu dan umumnya dinikmati oleh orang-orang.

Setengah lainnya diberitahu bahwa video itu membosankan dan kebanyakan orang tidak menyukainya.

Jika efek pulang pergi karena antisipasi selama perjalanan keluar, maka seharusnya muncul dalam kondisi video lucu tetapi tidak dalam kondisi video membosankan.

Pada dasarnya, inilah yang ditemukan para peneliti. Pada kedua kondisi tersebut, perjalanan berangkat diperkirakan lebih lama dibandingkan dengan perjalanan pulang. Namun, perbedaannya cukup kecil dalam kondisi video membosankan tetapi cukup besar dalam kondisi video lucu.

Temuan menarik lainnya adalah peserta yang menonton video lucu tersebut cukup akurat dalam memperkirakan durasi perjalanan berangkat. Dalam semua kasus lain, mereka meremehkan rentang waktu.

Ini menunjukkan bahwa ketika kita berada dalam keadaan gairah yang tinggi, seperti misalnya ketika kita mengantisipasi kedatangan kita di tempat tujuan, persepsi kita tentang berlalunya waktu agak akurat. Tetapi ketika kita tidak terangsang, kita menganggap waktu berlalu lebih cepat daripada yang sebenarnya.

Eksperimen lain yang dilaporkan dalam artikel ini, termasuk eksperimen di mana peserta melakukan perjalanan fisik yang sebenarnya ke lokasi lain, menghasilkan hasil yang serupa.

Secara keseluruhan, mereka memberikan dukungan kuat untuk akun antisipasi, yang menyatakan bahwa gairah kita menantikan kedatangan kita di tujuan menyebabkan waktu tampak melambat. Hal ini, pada gilirannya, menghasilkan efek perjalanan pulang pergi.

Share This:
Artikel Terkait
Terpopuler
Terbaru

Serangan Mini Stroke yang Sering Diabaikan Orang: Begini Tanda-tandanya

TENTANGKITA.CO – Stroke menjadi salah satu penyakit paling mematikan di seluruh dunia. Namun, orang kerap tidak sadar bahwa sebenarnya...