Kamis, 29 September 2022

Pemkot Bogor Terima Aset Eks BLBI Rp345,7 Miliar untuk Ibu Kota Baru

Hot News
Share This:

TENTANGKITA, JAKARTA – Pemkot Bogor menerima aset eks BLBI Rp345,7 miliar untuk membangun Ibu Kota Baru dari negara.

Selain kepada Pemkot Bogor, aset eks BLBI juga diserahkan kepada tujuh Kementerian/Lembaga yakni Badan Narkotika Nasional (BNN), Kementerian Keuangan, Kementerian Pertahanan, Kepolisan Negara RI, Kementerian Agama, Badan Pusat Statistik, (BPS) dan Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi.

“Pertama, kepada Walikota Bogor yang tadi beliau menyampaikan akan membuat ibukota baru di lokasi ini sehingga akan membuat keseluruhan kota Bogor menjadi jauh lebih baik merupakan tetangga langsung dari ibukota negara. Tadi asetnya mencapai 103.290 m2 dan bernilai Rp345,7 miliar,” sebut Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani yang hadir pada acara tersebut.

Kementerian Keuangan memperoleh Penetapan Status Penggunaan (PSP) atas aset-aset properti eks BLBI pada beberapa kota di Indonesia  yaitu di Batam, Semarang, Makassar dan Samarinda dengan jumlah luas totalnya 2.576 m2 dan nilainya mencapai Rp112,3 miliar.

Menkeu mengatakan bahwa aset ini akan dipergunakan untuk membangun kantor-kantor vertikal Kementerian Keuangan  seperti Kanto Pelayanan Pajak (KPP), Kantor Pelayanan Bea dan Cukai (KPBC), dan Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN).

“Untuk BNN yang merupakan salah satu instansi sangat penting dalam menjaga Indonesia terhadap bahaya narkoba, kami juga senang bahwa tadi di Bandar Lampung dan di kota Bandung akan dihibahkan tanah yang akan dibangun menjadi markas atau kantor bagi BNN di Bandung maupun Bandar Lampung,” lanjut Menkeu.

Diskon Tarif Listrik Desember 2021: Bisa Cek Pakai Ponsel Kok!

HIBAH TANAH

Kemudian, untuk Badan Pusat Statistik memperoleh hibah tanah di daerah Lhokseumawe yang mencapai 2.274 m2 dengan nilai Rp1,24 miliar.

Untuk Kementerian Pertahanan mendapatkan hibah lahan yang seluas 120 ribu m2 yang nilainya Rp3,13 miliar di Kabupaten Deli Serdang.

Kepolisian Negara Republik Indonesia juga mendapatkan lahan di Kabupaten Deli Serdang  luas 195 ribu M2 dan bernilai Rp5,28 miliar. Untuk Kementerian Menko Marinvest, menerima tanah di Jakarta Barat senilai Rp6,58 miliar.

Terakhir, Kementerian Agama menerima hibah lahan di daerah Jakarta Pusat seluas cukup 1.107 m2 dengan nilainya Rp7,73 miliar.

Menkeu menyebut lahan ini nanti akan disampaikan untuk Badan Pengelola Masjid Istiqlal (BPMI), di mana lahan ini akan digunakan untuk pendidikan kader ulama terutama ulama perempuan.

Juga untuk santri-santri tahfid Alquran yang diharapkan akan memperkuat fungsi masjid Istiqlal sebagai suatu sentral dalam memberikan pencerahan dan juga penguatan pelaksanaan ibadah.

“Saya juga senang bahwa acara ini sebetulnya bukan seremonialnya yang penting, namun yang penting adalah akuntabilitas publik. Karena satgas dibentuk oleh Bapak Presiden dan diharapkan untuk terus bisa melakukan langkah-langkah nyata yang bisa dilakukan dalam membuahkan hasil dalam mengambil hak negara,” terang Menkeu.

- Advertisement -

Utilisasi atas aset properti berupa hibah dan PSP ini diharapkan dapat meningkatkan efisiensi dalam operasional pemerintahan dan memberikan kepastian hukum atas aset eks BLBI, yang pada akhirnya dapat berdampak pada peningkatan pelayanan kepada masyarakat.

Rahasia Sukses Raffi Ahmad dan Gigi Punya RANS dengan Triliunan Rupiah

DIABETES MELITUS

TENTANG PENCAIRAN KJP NOVEMBER 2021

BERANDA KJP NOVEMBER 2021

TENTANG DIABETES MELITUS: 3 dari 4 Orang Tidak Sadar Idap DM

Share This:
Artikel Terkait
Terpopuler
Terbaru

Bocoran Perkiraan Tanggal KJP Oktober 2022 Kapan Cair: Cek Penerima di kjp.jakarta.go.id

TENTANGKITA.CO – Silakan simak perkiraan tanggal KJP Oktober 2022 kapan cair di artikel ini. Selain itu, artikel ini akan...