Jumat, 19 April 2024

Serial Orang Tajir: Sheldon Adelson, Kisah Nyata dari Miskin jadi Kaya

Pada usia 12 tahun, dia meminjam $200 dari pamannya dan mulai menjual koran di sudut jalan setempat.

Hot News

— Mantra saya untuk sukses… Membuat keputusan yang tepat pada waktu yang tepat.”

Sheldon Adelson–

TENTANGKITA.CO, JAKARTA – Anda mungkin belum pernah mendengar tentang Sheldon Adelson, tulis GeniusU, tetapi Anda mungkin pernah mendengar beberapa propertinya yang terkenal di dunia: hotel Venetian dan Palazzo di Las Vegas, atau mungkin Marina Bay Sands di Singapura.

Marina Bay Sands adalah destinasi bisnis, pelesir, dan hiburan terkemuka di Asia. Visinya adalah membangun pengembangan terpadu yang abadi, serta menjadi tengara dengan identitas khas yang akan membedakan Singapura dari kota lainnya.

Terletak di sepanjang tepi perairan Marina Bay, resor terintegrasi ini memiliki lebih dari 2.200 kamar dan suite hotel di tiga menara hotel yang menjulang, dan Sands SkyPark di atas atap yang luar biasa dengan Infinity Pool. Tempat ini juga menawarkan pusat perbelanjaan terbaik di Asia, klub malam terbesar di Singapura, restoran chef selebritas kelas dunia, teater, dan kasino bergaya Las Vegas.

***

BACA JUGA

Sheldon Gary Adelson adalah seorang pengusaha Amerika, investor, donor politik dan dermawan. Dia adalah pendiri, ketua dan CEO Las Vegas Sands Corporation. Dia, tulis GeniusU.com, memiliki surat kabar harian Israel [Israel Hayom], surat kabar mingguan Israel [Makor Rishon], dan surat kabar harian Amerika [Las Vegas Review-Journal].

Adelson meninggal pada usia 87 tahun pada 11 Januari 2021, akibat komplikasi terkait pengobatan Limfoma non-Hodgkin.  Ia meninggalkan istrinya, Miriam, empat anak dan 11 cucu.  Adelson lahir pada tanggal 4 Agustus 1933, di Boston, Massachusetts, AS, dari keluarga Yahudi yang secara tradisional demokratis.

Pada September 2020, Adelson terdaftar oleh Forbes sebagai orang yang memiliki kekayaan  US$33,5 miliar, menjadikannya orang terkaya ke-28 di dunia dan ke-17 dalam Forbes 400.

  • Sheldon Adelson dan keluarganya memiliki kekayaan bersih $29,8 miliar. Dia berasal dari awal yang sederhana.
  • Adelson tumbuh sebagai putra seorang sopir taksi di Dorchester, Massachusetts, dan tidur di lantai apartemen keluarganya.
  • Pada usia 12 tahun, Adelson pertama kali merasakan menghasilkan uang dengan mengantarkan surat kabar ke lingkungannya.
  • Profil miliarder Forbes mengklaim setelah keluar dari City College of New York, Adelson “mendapatkan kekayaan dengan menjalankan mesin penjual otomatis, menjual iklan surat kabar, membantu usaha kecil go public, mengembangkan kondominium, dan menjadi tuan rumah pameran dagang.”
  • Setelah kehilangan sebagian besar uangnya dalam resesi, Adelson memperoleh kembali sebagian besar uangnya dan menjadi CEO dan ketua Las Vegas Sands, perusahaan kasino terbesar di dunia. Adelson meninggal pada usia 87 tahun pada 11 Januari 2021. (Business Insider)
BACA DEH  Saat Lebaran Penumpang Kereta Cepat Whoosh Naik 30 Persen

BACA JUGA

Dia adalah putra seorang sopir taksi yang keluarganya bermigrasi ke Amerika Serikat dari Lituania. Putra seorang imigran dari Lituania dan Wales, Adelson tumbuh dengan tidur di lantai sebuah rumah petak di Boston, tidak memiliki kekayaan dan kemewahan.

Seperti yang dia jelaskan dalam editorial yang diposting di Boulder City Review: “Saya sering mengatakan  kisah karier saya akan menjadi kisah nyata dari miskin menjadi kaya, kecuali kenyataan  orang tua saya bahkan tidak mampu membeli barang bekas itu.”

Pada usia 12 tahun, dia meminjam $200 dari pamannya dan mulai menjual koran di sudut jalan setempat. Pada tahun 1950, Adelson bergabung dengan City College of New York dan lulus di bidang keuangan perusahaan. Tanpa menyelesaikan gelarnya, dia keluar dan bergabung dengan Angkatan Darat AS.

Segera setelah itu, Adelson mulai bekerja sebagai stenografer pengadilan di Wall Street. Namun, pekerjaan tersebut, tidak bertahan lama. Dia keluar dari Angkatan Darat dan mulai bekerja sebagai penasihat investasi dan broker hipotek.

Pada tahun 1960, Adelson pindah kembali ke Boston dengan keinginan untuk berinvestasi di perusahaan perjalanan; Namun, bisnisnya, bangkrut karena jatuhnya pasar saham di akhir tahun 60an.

Meski kesuksesannya hanya berumur pendek, dia mampu meraih hasil maksimal selagi ia mampu dalam kemewahan sepintas lalu. Segera setelah penurunan pasar saham, Adelson bangkit kembali di awal tahun 1970-an sebagai broker real estate.

Istirahat yang sangat dibutuhkan dicapai ketika ia membeli Data Communication User pada pertengahan tahun 70an. Sejak saat itu, kemenangannya tidak pernah mengalami proyeksi penurunan peringkat.

BACA DEH  Persyaratan Terbaru Mendirikan Koperasi Simpan Pinjam dan KSP Syariah

Dari pameran dagang untuk industri komputer hingga kondominium, Adelson meraih kesuksesan satu demi satu. Adelson terjun ke bisnis kasino hingga dia berusia 55 tahun.

BACA JUGA

Pada tahun 1989, dia membeli Sands Casino & Hotel di Las Vegas seharga $128 juta. Adelson memiliki lebih dari setengah kerajaan perjudian (penjualan) senilai $14 miliar, yang memiliki kasino di Las Vegas, Singapura dan Makau, Cina.

Sebagian besar penghasilannya diperoleh dari kasino, namun karakter filantropisnya tidak pernah melemah. Dari berbagai yayasan amal hingga museum, ia memainkan peran penting dalam mendukung perjuangan mereka dan meningkatkan kebutuhan mendasar.  Adelson menyumbangkan $2,5 juta untuk pelantikan GW Bush pada tahun 2004.

Adelson  mendirikan Adelson Foundation pada tahun 2007 untuk mendukung berbagai komunitas dan masyarakat kurang mampu. Dia dan istrinya Miriam Adelson adalah donor terbesar bagi Donald Trump.

Pada tahun 2010, ia menyumbangkan $1 juta untuk American Solutions dan $10 juta untuk kampanye Gingrich pada tahun 2012. Pada tahun 2018, Adelson dan istrinya menyumbangkan $123 juta untuk kampanye Partai Republik dan komite aksi politik. Sebagian besar dukungannya diarahkan pada peningkatan komunitas Yahudi dan Israel.

Meskipun Adelson telah meninggal, tindakannya mengubah kehidupan banyak orang menjadi lebih baik dan pengaruhnya dalam politik & perjudian akan tetap ada—istrinya, Miriam, dan keluarganya kini memiliki kekayaan senilai $30 miliar.

Seringkali idenya gagal namun Sheldon tidak pernah menyerah dan melanjutkan perjalanannya. “Saya melihat setiap bisnis dan bertanya, Berapa lama hal ini bisa bertahan? Bagaimana saya bisa mengidentifikasi status quo dan mengubahnya?” — Sheldon Adelson.

Temukan Artikel Viral kami di Google News
Artikel Terkait
Terpopuler
Terbaru

Diplomasi Menjual Bahasa Indonesia Harus Intensif Jelang Kunjungan Paus Fransiskus

TENTANGKITA.CO, ROMA -- Diplomasi publik untuk memperkenalkan Bahasa Indonesia sebagai salah satu bahasa resmi di dunia mendapatkan momentum. Bahkan...