Kamis, 13 Juni 2024

Ini Daftar Pemain Naturalisasi, Diego Kosta Hingga Michel Platini

FIFA mengubah sistem kelayakan, memungkinkan pemain yang terikat pada satu kewarganegaraan memiliki opsi untuk beralih kesetiaan ke negara lain.

Hot News

TENTANGKITA.CO, JAKARTATanggal 20 November 2022, mata penduduk setempat tertuju pada satu pria: Almoez Ali. Sebagai seorang striker, Ali berada di skuad nasional Qatar yang memenangkan Piala Asia AFC 2019, di mana ia mencetak rekor sembilan gol dan timnya mengalahkan kekuatan yang lebih mapan seperti Jepang dan Korea Selatan.

Ali tidak lahir di Qatar, tapi di Sudan, tulis migrationpolicy.org. Selama kompetisi, dia dan rekan satu timnya mengatasi tuduhan dari Uni Emirat Arab karena bermain untuk Qatar secara tidak sah, setelah memperoleh kewarganegaraan melalui naturalisasi.

Dia tidak sendirian. Faktanya, sekitar separuh skuad putra Qatar di Piala Dunia 2022 lahir di luar negeri. Ibu Ali lahir di Qatar, membuatnya memenuhi syarat untuk bermain untuk negara tersebut, tetapi rekan setimnya seperti bek tengah, Pedro Miguel kelahiran Portugal. Tidak memiliki hubungan sebelumnya dengan negara Teluk tersebut.

Rincian pasti tentang bagaimana mereka menjadi warga negara Qatar masih belum jelas; Qatar biasanya memberikan hambatan besar terhadap perolehan kewarganegaraan, namun tampaknya telah menciptakan jalur yang lebih mudah bagi para pemain di tim sepak bola nasional.

***

Kasus naturalisasi pemain di sepak bola ternyata bukan barang baru dan tidak melanggar aturan apapun. FIFA membolehkan. Bahkan, kasusnya, sudah terjadi pada banyak pemain dan di banyak negara. Beberapa di antaranya juga mengkaitkan sejumlah pemain dengan reputasi dunia.

“Dalam dunia sepak bola internasional, pencarian bakat tidak mengenal batas. Mulai dari memanfaatkan akar leluhur para pemain keturunan Irlandia hingga naturalisasi pemain Brasil di Asia Tenggara, upaya beberapa negara untuk membangun skuad yang kompetitif tidak ada batasnya,” kata FIFA, dikutip di fifa.com.

Pada tahun 2004, FIFA memperkenalkan peraturan yang mewajibkan pemain untuk menunjukkan “hubungan yang jelas” dengan negara mana pun yang ingin mereka wakili, sebagai respons terhadap tren naturalisasi pemain asing.

FIFA mempunyai wewenang untuk membatalkan hasil pertandingan internasional yang menampilkan pemain yang tidak memenuhi syarat. Pada Januari 2021, FIFA mengubah sistem kelayakan, memungkinkan pemain yang terikat pada satu kewarganegaraan memiliki opsi untuk beralih kesetiaan ke negara lain.

BACA JUGA

Ini Daftar Pemain Naturalisasi

  1. Alfredo Di Stefano
Alfredo Di Stefano./X.com

Karirnya adalah kisah tentang keserbagunaan dan kemampuan beradaptasi. Perjalanan Di Stefano dimulai bersama Argentina, tempat ia pertama kali menunjukkan kehebatan sepak bolanya.

Namun, serangkaian kejadian rumit membuatnya memainkan pertandingan tidak resmi untuk Kolombia. Kepindahannya ke Spanyol, di mana ia menjadi legenda di Real Madrid, menandai perubahan yang signifikan.

BACA DEH  Kualifikasi Piala Dunia 2026: Jelang vs Filipina, Ini Pesan Shin Tae-Yong

Setelah memperoleh kewarganegaraan Spanyol, Di Stefano mewakili Spanyol dalam 31 pertandingan, menunjukkan kejeniusan sepak bolanya melebihi sepak bola klub. Perjalanannya mencerminkan era awal sepak bola, di mana peraturannya lebih fleksibel dan memungkinkan transisi semacam itu.

Ferenc Puskas

Ferenc Puskas
Ferenc Puskas./amazon.com

Sebuah nama yang identik dengan keunggulan sepakbola, warisan Puskas bersama Hongaria terdokumentasi dengan baik, dengan rekor mencetak gol yang luar biasa.

Peralihannya ke tim nasional Spanyol setelah memperoleh kewarganegaraan merupakan bukti keterampilan dan kemampuan beradaptasi yang bertahan lama.

Meskipun tidak mengulangi kesuksesan fenomenalnya bersama Spanyol, representasi gandanya merupakan puncak dari karirnya yang termasyhur.

Michel Platini

Buy Entre nous Book Online at Low Prices in India | Entre nous Reviews & Ratings - Amazon.inKarir Platini bersama Prancis sangat bersejarah, ditandai dengan kepemimpinannya dalam memenangkan UEFA Euro 1984.

Keputusannya untuk bermain untuk tim nasional Kuwait dalam pertandingan persahabatan setelah karir internasionalnya bersama Prancis menambah babak menarik dalam perjalanan sepak bolanya, menunjukkan peluang unik dan pilihan yang tersedia. kepada pemain sekalibernya.

Michel Platini (lahir 21 Juni 1955) adalah mantan pemain sepak bola berkebangsaan Prancis yang membawa Juventus meraih gelar juara Piala Champions pada tahun 1985 dia juga merupakan salah satu pemain legendaris Juventus dan juga merupakan pemain yang berpengaruh besar di klub tersebut dalam mengantarkan prestasi di Juventus.

Ia tiga kali meraih gelar Pemain Terbaik Eropa (1983, 1984, 1985). Saat ini ia adalah wakil presiden Federasi Sepak bola Prancis serta merupakan Presiden Asosiasi Sepak Bola Eropa (UEFA).

Diego Kosta

Diego Costa/The Art of War: Guillen, Fran: Books – Amazon.com

Peralihan Costa dari Brasil ke Spanyol adalah contoh modern mengenai kewarganegaraan ganda dalam sepak bola. Keputusannya, didorong oleh rasa diabaikan oleh Brasil dan adanya peluang dari Spanyol, mencerminkan kompleksitas dan aspek emosional dalam mewakili tim nasional.

Masa jabatannya yang sukses bersama Spanyol semakin menyoroti bagaimana perubahan tersebut dapat berdampak positif pada karier seorang pemain.

Thiago Motta

Perjalanan Motta dari Brazil ke Italia adalah kisah penemuan kembali akar dan perubahan kesetiaan. Penampilan awalnya untuk Brasil di Piala Emas CONCACAF diikuti dengan absen lama dari sepak bola internasional. Keturunannya yang berasal dari Italia membuka jalan bagi babak baru bersama Italia, di mana ia memberikan pengaruh yang signifikan.

Nacer Chadli

Keputusan Chadli untuk pindah dari Maroko ke Belgia, negara asalnya, menyoroti peran identitas pribadi dalam pemilihan tim nasional. Kariernya yang sukses bersama Belgia menggarisbawahi bagaimana keputusan tersebut dapat didorong oleh hubungan yang mendalam dengan negara kelahiran seseorang.

BACA DEH  EURO 2024: Ini Daftar Hadiah dan Jadwal Lengkap

Luis Monti

Prestasi unik Monti bermain di final Piala Dunia untuk dua negara berbeda (Argentina dan Italia) tidak ada bandingannya dalam sejarah sepakbola. Ini mencerminkan fluiditas kebangsaan dan pergerakan pemain di era sepak bola awal abad ke-20.

Wilfried Zaha

My Football Hero: Wilfried Zaha/(My Football Hero - Football Biographies for Kids)
My Football Hero: Wilfried Zaha/(My Football Hero – Football Biographies for Kids)

Pilihan Zaha untuk mewakili negara Pantai Gading setelah memainkan pertandingan tidak resmi untuk Inggris adalah contoh seorang pemain yang menerima warisannya.

Keputusan ini menyoroti faktor pribadi dan budaya yang dapat mempengaruhi kesetiaan seorang pemain di tim nasional.

Zaha memenuhi syarat untuk mewakili kedua negara, Pantai Gading dan Inggris, karena itu di mana ia lahir dan yang kedua karena di mana ia dibesarkan.

Keberhasilannya selama musim penuh pertama menghasilkan panggilan ke Timnas Inggris U19 untuk pertandingan mereka melawan Jerman pada bulan Februari 2011.

Pada tanggal 25 Januari 2013, Zaha ditransfer ke Manchester United dan langsung dipinjamkan kembali ke Crystal Palace untuk sisa musim. Kesepakatan terstruktur seperti itu, karena aturan liga sepak bola.

Declan Rice

My Football Hero: Declan Rice Biography ..., Green, Rob | eBay
My Football Hero: Declan Rice Biography …,Green, Rob. eBay

Peralihan Rice dari Irlandia ke Inggris, negara-negara dengan sejarah sepak bola yang saling terkait, adalah contoh modern tentang seorang pemain yang menavigasi identitas nasionalnya yang kompleks.
Keberhasilan integrasinya ke dalam tim Inggris menggarisbawahi potensi manfaat dari peralihan tersebut.

Memenuhi syarat untuk bermain di tim nasional Inggris atau Republik Irlandia, sebelum tahun 2019 Rice mewakili Republik Irlandia secara internasional di tingkat junior dan senior. Ia kemudian lebih memilih untuk bermain bersama tim nasional Inggris.

Rice –yang kini bermain untuk klub Liga Inggris, Arsenal– melakukan debutnya untuk Inggris pada tahun 2019 dan mewakili negaranya di Kejuaraan Eropa UEFA 2020 dan Piala Dunia FIFA 2022.

BACA JUGA

Jermaine Jones

Lahir di Jerman, Jones mewakili timnas Jerman dalam beberapa pertandingan sebelum pindah ke Amerika Serikat. Langkah ini mencerminkan peluang yang ditawarkan oleh kewarganegaraan ganda kepada para pemain, yang memungkinkan mereka menjelajahi jalur berbeda dalam karier internasional mereka.

Kisah-kisah para pemain ini menggambarkan sifat sepak bola internasional yang dinamis dan seringkali bersifat personal. Keputusan mereka untuk mewakili beberapa tim nasional menyoroti interaksi kompleks antara identitas nasional, pilihan pribadi, dan strategi karier di arena sepak bola global.

Meskipun perjalanan setiap pemain itu unik, bersama-sama mereka melukiskan gambaran olahraga yang melampaui batas dan menawarkan beragam jalur bagi para pemain untuk mengekspresikan bakat sepak bola mereka di panggung internasional.

Temukan Artikel Viral kami di Google News
Artikel Terkait
Terpopuler
Terbaru

Ini Tanggal Laga Babak Ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026 Zona Asia

TENTANGKITA.CO, JAKARTA - Timnas Indonesia akan mengawali laga di putaran ketiga kualifikasi Piala Dunia 2026 pada Kamis (5/9). Meskipun...