Selasa, 28 Mei 2024

Pelatih Yordania U-23, Abu Zema: Indonesia Luar Biasa dan Pantas Menang

“Kami mengucapkan selamat kepada Indonesia, mereka memainkan pertandingan yang luar biasa dan pantas menang hari ini,” kata pelatih Yordania, Abu Zema.

Hot News

TENTANGKITA.CO, JAKARTA –  Setelah membawa Indonesia ke Piala Asia AFC U23 perdananya, Shin Tae-yong mencapai tonggak sejarah lain pada hari Minggu (21/4) setelah mereka lolos ke babak sistem gugur Qatar 2024 menyusul kemenangan dominan 4-1 melawan Yordania.

Hasil imbang sudah cukup untuk lolos dari Grup A, tetapi tim Indonesia menampilkan penampilan mendebarkan di Stadion Abdullah Bin Khalifa untuk memastikan tempat perempat final mereka dengan penuh gaya.

Itu terjadi setelah mereka mengalami kekalahan pada hari pembukaan melawan Qatar, sebelum meraih kemenangan bersejarah melawan Australia di pertandingan kedua mereka dan pelatih kepala Shin memuji anak asuhnya atas karakter mereka.

Tim U-23 Indonesia./pssi.org

Baca Juga

“Saya mengatakan kepada para pemain untuk melupakan Qatar dan terus maju, dan kami mendapatkan kepercayaan diri kami kembali setelah mengalahkan Australia,” kata mantan pemain internasional Republik Korea itu, dalam website AFC, Senin (22/4).

“Sebagai persiapan malam ini, saya katakan kepada mereka bahwa kami harus bermain dengan percaya diri dan semua ini akan banyak membantu kami (dalam hal kepercayaan diri) untuk bertarung di perempat final;

terlepas dari apakah kami menang atau kalah, kami akan memberikan 100 persen di lapangan.”

“Saya sangat senang kami berhasil lolos ke babak berikutnya dan saya ingin berbagi kemenangan ini dengan seluruh suporter Indonesia dan semua orang di Persatuan Sepak Bola Indonesia.”

Pengakuan Pelatih Yordania

Pelatih kepala Yordania Abdallah Abu Zema mengurangi angka yang lebih dicadangkan setelah timnya tersingkir, ketika mereka mengakhiri kampanye dengan satu poin dan mencetak dua gol, meskipun menciptakan banyak peluang selama tiga pertandingan mereka.

BACA DEH  Piala FA: Manchester United Optimis Hajar Manchester City Di Final

Secara khusus, pria berusia 48 tahun itu menyesali kegagalan mereka memanfaatkan peluang awal yang datang dan menambahkan  ia bertanggung jawab atas tersingkirnya mereka lebih awal.

“Kami mengucapkan selamat kepada Indonesia, mereka memainkan pertandingan yang luar biasa dan pantas menang hari ini,” kata Abu Zema.

“Rencananya adalah mencetak gol terlebih dahulu dan jika kami melakukannya, saya pikir pertandingan akan menguntungkan kami dan kami akan menang.

“Namun setelah kami kebobolan gol pertama, tim Indonesia menguasai penuh dan kami tidak mampu membalasnya. Tidak ada pembenaran atas kekalahan tersebut dan tidak ada alasan untuk tersingkir dari babak penyisihan grup.

“Para pemain bermain sangat baik di dua pertandingan pertama, di mana kami kurang beruntung; Namun, hari ini kami tidak bermain sesuai keinginan dan saya bertanggung jawab penuh atas kekalahan ini. Saya menyampaikan permintaan maaf saya kepada para penggemar dan masyarakat Yordania dan (sekali lagi) saya bertanggung jawab penuh atas hasil hari ini.”

Abu Zema juga mencatat  Jordan tidak bisa mengatasi permainan Indonesia yang lancar, dan menunjukkan transisi cepat mereka dari bertahan ke menyerang sebagai aset utama, bersama dengan pengalaman yang diberikan oleh sembilan pemain yang pernah menjadi bagian dari skuad mereka di Piala Asia AFC Qatar 2023.

Hal itu terlihat jelas dari gol kedua mereka, yang melibatkan enam umpan berurutan dari kiper Ernando Ari ke pencetak gol Witan Sulaeman, serta dua gol heroik dari bintang muda berusia 19 tahun Marselino Ferdinan, yang sudah bermain sebanyak 23 kali di tim senior.

BACA JUGA

BACA DEH  Manchester United Juara Piala FA, Gebuk City 2-1

Dan setelah membantu Tim Garuda mencapai babak sistem gugur untuk pertama kalinya di permata mahkota Asia tiga bulan lalu, Marselino berharap untuk mencapai lebih banyak prestasi di level U23 dengan target mereka adalah semifinal.

“Ini adalah pertandingan yang sulit tetapi kami bermain sangat baik, saya bangga dengan tim saya,” kata penyerang itu.

“Kami mengikuti instruksi taktis yang diberikan pelatih dan kami melakukannya dengan sangat baik.

“Tentu saja saya sangat senang kami membuat sejarah baru. Ini pertama kalinya kami mengikuti turnamen ini, ini menjadi pertanda baik bagi masa depan sepak bola Indonesia dan saya harap kami bisa menulis cerita baru (di babak selanjutnya).”

Temukan Artikel Viral kami di Google News
Artikel Terkait
Terpopuler
Terbaru

KERUSUHAN MEI 1998 (3): Keluarga Presiden Persenjatai Diri Dengan Senjata Otomatis

TENTANGKITA.CO, JAKARTA - Mei 1998 adalah peristiwa kerusuhan massa, demonstrasi anti-pemerintah, dan pembangkangan sipil di Indonesia pada bulan Mei 1998....