Jumat, 19 April 2024

Ikon Sepak Bola Jerman dan Bayern Munchen Franz Beckenbauer Meninggal

Karl-Heinz Rummenigge, CEO lama FC Bayern dan mantan rekan setimnya: “Saya sangat terkejut. Franz Beckenbauer menulis ulang sejarah sepak bola Jerman dan meninggalkan jejak abadi di dalamnya."

Hot News

TENTANGKITA.CO, JAKARTA – Legenda sepak bola Jerman Franz Beckenbauer, yang dua kali memenangkan Piala Dunia bersama negaranya, meninggal dunia pada usia 78 tahun.

Karl-Heinz Rummenigge, CEO lama FC Bayern dan mantan rekan setimnya: “Saya sangat terkejut. Franz Beckenbauer menulis ulang sejarah sepak bola Jerman dan meninggalkan jejak abadi di dalamnya.” Demikian keterangan di fcbayern.com.

“Dia adalah kapten saya di FC Bayern, pelatih saya di tim nasional, presiden kami di Bayer – dan dalam semua peran ini dia tidak hanya sukses namun juga unik. Sebagai pribadi, dia terkesan dengan rasa hormatnya yang besar terhadap semua orang, karena semua orang setara di mata Franz. Sepak bola Jerman kehilangan angka terbesar dalam sejarahnya. Kami akan sangat merindukannya. Terima kasih atas segalanya, Franz sayang.”

Mantan kiper Timnas Inggris, Peter Shilton mengakui siapa Franz Beckenbauer. “Sangat sedih mendengar @beckenbauer yang hebat itu telah meninggal dunia dengan sedih. Dia adalah pemain fantastis yang mencapai status kelas dunia…” tulisnya di Peter Shilton di twitter pribadinya.

BACA JUGA

Beckenbauer, yang dikenal sebagai Der Kaiser karena gaya permainannya yang bagus di lini tengah dan pertahanan, menjadi kapten Jerman Barat di Piala Dunia 1974 dan kembali mengangkat trofi tersebut sebagai manajer pada tahun 1990.

Dia membintangi klub Jerman Bayern Munich hampir 600 kali dalam karir bermainnya yang sarat trofi dan berakhir di AS.

Kematian Legenda

BACA DEH  Piala Asia U-23: Indonesia Hajar Australia 1-0, Qatar Menang

Dia terus memberikan pengaruhnya dalam sepak bola setelah pensiun sebagai pemain, tokoh utama di Bayern, badan sepak bola dunia FIFA, dan di Asosiasi Sepak Bola Jerman.

Berita tersebut menandai kematian legenda sepak bola lainnya dalam beberapa tahun terakhir, setelah Sir Bobby Charlton tahun lalu, ikon Brasil Pelé pada tahun 2022, dan Diego Maradona pada tahun 2020.

FC Bayern Munich - WikipediaFC Bayern berduka atas meninggalnya Franz Beckenbauer

Lahir di Munich, Beckenbauer pindah dari SC München 1906 ke FC Bayern pada usia 13 tahun dan mencatatkan prestasinya di tim sebagai pemain muda, mendapatkan promosi ke Bundesliga pada tahun 1965.

Seiring waktu, ia menjadi kapten dan memenangkan gelar Eropa. Piala tiga kali berturut-turut bersama Bayern, Bundesliga empat kali, Piala DFB empat kali, dan Piala Interkontinental dan Piala Winners Eropa masing-masing satu kali.

Dia mencetak 74 gol dalam 582 pertandingan. Pada tahun 1977, ia pindah ke New York Cosmos, di mana ia memenangkan tiga gelar Liga Sepak Bola Amerika Utara bersama Pelé.

BACA JUGA

Dia mengakhiri karirnya di Hamburger SV pada tahun 1982, di mana dia juga memenangkan Bundesliga lagi. Dia menjadi kapten tim nasional Jerman untuk meraih kejayaan Piala Dunia pada tahun 1974 melawan Belanda di kota kelahirannya Munich dan juga memenangkan Kejuaraan Eropa 1972.

Total, ia bermain 103 kali untuk timnas dan mencetak 14 gol. Beckenbauer dianugerahi Ballon d’Or pada tahun 1972 dan 1974, serta dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Jerman sebanyak empat kali.

Setelah karir bermainnya, ia memimpin FC Bayern sebagai pelatih Bundesliga pada tahun 1994 dan satu-satunya kemenangan klub di Piala UEFA pada tahun 1996. Anggota juga memilihnya sebagai wakil presiden pada tahun 1991, dan ia menjabat sebagai presiden klub dari tahun 1994 hingga 2009.

Sebagai Manajer timnas, Jerman kembali menjuarai Piala Dunia 1990, setelah sebelumnya kalah di final tahun 1986 dari Argentina. (fcbayern.com)

BACA DEH  Jadwal Liga Inggris: Sabtu (13/4) dan Minggu (14/4)

Temukan Artikel Viral kami di Google News
Artikel Terkait
Terpopuler
Terbaru

Diplomasi Menjual Bahasa Indonesia Harus Intensif Jelang Kunjungan Paus Fransiskus

TENTANGKITA.CO, ROMA -- Diplomasi publik untuk memperkenalkan Bahasa Indonesia sebagai salah satu bahasa resmi di dunia mendapatkan momentum. Bahkan...