Kamis, 13 Juni 2024

Rusia Perlebar Perbatasan Dengan Estonia Secara Diam-Diam

Saat ini, Estonia telah secara resmi mengajukan banding ke Federasi Rusia dengan permintaan untuk menjelaskan tindakannya dan memberikan bukti perubahan fairway.

Hot News

TENTANGKITA.CO, JAKARTA –  Federasi Rusia  memulai provokasi langsung di perbatasan dengan Estonia, anggota NATO.

Kamis (23/5) malam, penjaga perbatasan Rusia memindahkan pelampung yang ditempatkan di Sungai Narva di wilayah Estonia yang digunakan untuk menandai jalur pelayaran. Sebanyak 24 dari 50 pelampung dipasang pada tempatnya pada 13 Mei; jumlah keseluruhan yang direncanakan untuk dipasang adalah 250.

Pihak Estonia memfilmkan tindakan penjaga perbatasan Rusia dan mempublikasikan rekamannya.  Kini semua perhatian tertuju pada Tallinn, Brussels dan Washington, serta reaksi mereka.

Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan revisi sepihak perbatasan negara Federasi Rusia di Laut Baltik pada 22 Mei, dan keesokan harinya beralih ke perilaku proaktif.

Namun, aktivitas personel militer Rusia tersebut, tidak dilakukan di laut melainkan di sungai yang memisahkan Rusia dengan Estonia, negara anggota NATO.

Peta Estonia./KBRI Helsinki,Finlandia

Situasi ini telah menjadi bahan konferensi pers yang dihadiri oleh Perdana Menteri Estonia Kaja Kallas, Menteri Luar Negeri Margus Tsahkna, dan Eerik Purgel, kepala dinas penjaga perbatasan.

BACA JUGA

Berdasarkan catatan dari Defense Express, insiden tersebut sekilas terlihat tidak penting. Namun, yang penting di sini adalah perbatasan sungai di Narva mengalir tepat di atas fairway.

Dengan demikian, pemindahan atau pemindahan pelampung yang dilakukan oleh penjaga perbatasan Rusia merupakan tindakan di wilayah yang dinyatakan Estonia sebagai miliknya.

“Sementara garis kendali sementara ditandai secara permanen di perbatasan darat, dasar sungai berubah seiring waktu. Itulah sebabnya kami memeriksa ulang penandaan rute pelayaran setiap musim semi,” kata kata Purgel, seperti dikutip dari Kepolisian dan Dewan Penjaga Perbatasan Estonia.

BACA DEH  Kota Jakarta Cerah Berawan Hingga Malam

Jika sebelum dimulainya perang di Ukraina, pemasangan pelampung sebagian besar dilakukan berdasarkan kesepakatan bersama, kemudian mulai tahun 2023 Rusia tidak setuju dengan posisi Estonia mengenai lokasi pelampung tersebut,” ujar Purgel.

 

Oleh karena itu, Estonia memutuskan untuk memasang pelampung tersebut di tempatnya pada tahun 2022. Namun Federasi Rusia tidak setuju dengan penempatan sekitar setengahnya dan melepasnya tanpa pemberitahuan sebelumnya.

Saat ini, Estonia telah secara resmi mengajukan banding ke Federasi Rusia dengan permintaan untuk menjelaskan tindakannya dan memberikan bukti perubahan fairway.

Perlu diketahui, Sungai Narva sepanjang 77 km mengalir dari Teluk Finlandia hingga Danau Peipus.

Reaksi dari para pejabat Estonia, secara khusus, kepala pemerintahan Kaja Kallas menyatakan  “pendekatan bijaksana” telah diambil terhadap masalah ini dan ada komunikasi baik dengan sekutu maupun dengan federasi Rusia.

Kemudian, Menteri Dalam Negeri Lauri Läänemets menyebut tindakan penjaga perbatasan Rusia sebagai upaya untuk mengacaukan situasi internal di Estonia: “Kita sudah mengetahui pola yang dilakukan tetangga sebelah timur kita dan mengetahui  tujuan semua ini adalah untuk menebar ketakutan dan kebingungan dalam diri kita, jangan sampai mereka terjerumus ke dalam perangkap perbuatannya. Rasa aman sangat tinggi di Estonia. dan negara selalu mengambil tindakan pencegahan dan penanggulangan, bila diperlukan. Tidak perlu khawatir,” tulis Läänemets di halaman media sosial Facebook-nya.

BACA JUGA

Dengan latar belakang ini, Defense Express menyatakan  jika kita mencoba dan melihat situasi ini sepenuhnya terlepas dari kenyataan saat ini, maka isu mengenai beberapa pelampung di Sungai Narva yang membentang paling banyak 100–200 meter, tampaknya tidak layak untuk digaungkan.

BACA DEH  BPIP Siapkan Pasukan Pengibar Bendera Pusaka Di IKN

Namun yang kita bicarakan adalah Federasi Rusia dan taktik Kremlin yang memberikan tekanan bertahap terhadap tetangganya. Jika saat ini Estonia tidak bereaksi terhadap perubahan perbatasan, meski hanya beberapa atau belasan meter, tentu tidak ada yang akan memulai Perang Dunia III karena itu. Meskipun premis ini tampaknya benar, pertanyaan sebenarnya adalah, berapa meter atau mungkin kilometer yang diperlukan untuk memulainya.

Temukan Artikel Viral kami di Google News
Artikel Terkait
Terpopuler
Terbaru

Ini Tanggal Laga Babak Ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026 Zona Asia

TENTANGKITA.CO, JAKARTA - Timnas Indonesia akan mengawali laga di putaran ketiga kualifikasi Piala Dunia 2026 pada Kamis (5/9). Meskipun...