Kamis, 13 Juni 2024

Laporan CPJ: Korban Jurnalis Dalam Perang Israel-Gaza

“Jurnalis adalah warga sipil yang dilindungi oleh hukum humaniter internasional pada saat konflik. Mereka yang bertanggung jawab atas kematian mereka menghadapi dua persidangan: satu berdasarkan hukum internasional dan satu lagi di hadapan pandangan sejarah yang tak kenal ampun.”

Hot News

TENTANGKITA.CO, JAKARTA – Perang Israel-Gaza telah menimbulkan banyak korban jiwa bagi para jurnalis sejak Hamas melancarkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober 2023 dan Israel menyatakan perang terhadap kelompok militan Palestina, melancarkan serangan terhadap Jalur Gaza yang diblokade.

Menurut PBB: Pada tanggal 7 Oktober 2023, kelompok bersenjata Palestina di Gaza meluncurkan ribuan roket ke arah Israel dan menerobos pagar pembatas Gaza di beberapa lokasi, memasuki kota-kota Israel dan membunuh serta menangkap pasukan dan warga sipil Israel.

Militer Israel mendeklarasikan “keadaan waspada perang” dan memindahkan pasukannya ke Gaza, kemudian menargetkan sejumlah lokasi termasuk fasilitas perumahan dan layanan kesehatan.

Operasi militer Israel  mengakibatkan kematian puluhan ribu warga Palestina dalam enam bulan pertama perang, dua pertiga di antaranya adalah wanita dan anak-anak, dan membuat lebih dari dua juta orang mengungsi.

Komite Perlindungan Jurnalis  (CPJ) sedang menyelidiki semua laporan mengenai jurnalis dan pekerja media yang terbunuh, terluka, atau hilang dalam perang tersebut, yang merupakan periode paling mematikan bagi jurnalis sejak CPJ mulai mengumpulkan data pada tahun 1992.

Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ) adalah organisasi nirlaba independen yang mempromosikan kebebasan pers di seluruh dunia. Kami membela hak jurnalis untuk melaporkan berita dengan aman dan tanpa rasa takut akan pembalasan.

Unesco mengatakan konflik yang sedang berlangsung di Gaza membawa dampak buruk bagi jurnalis. Sejak 7 Oktober 2023, UNESCO mengutuk dan menyesalkan kematian 26 jurnalis dan pekerja media di dunia kerja, berdasarkan informasi dari mitra LSM internasionalnya. Organisasi ini sedang meninjau lusinan kasus lainnya.

BACA JUGA

Pada tanggal 18 Mei 2024, mengutip laporan CPJ,  penyelidikan awal  menunjukkan setidaknya 105 jurnalis dan pekerja media termasuk di antara  mereka yang terbunuh sejak perang dimulai pada tanggal 7 Oktober 2023.

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengatakan kepada kantor berita Reuters dan Agence France Press pada bulan Oktober bahwa mereka tidak dapat menjamin keselamatan jurnalis mereka yang beroperasi di Jalur Gaza, setelah mereka mencari jaminan bahwa jurnalis mereka tidak akan menjadi sasaran serangan Israel, menurut kepada laporan Reuters.

BACA DEH  Idul Adha 1445 Hijriah Senin (17/6)

_________________________________

“Para jurnalis saya yang berani dan tegas,  bangkit dan bekerja dengan integritas, karena saat ini, lebih dari sebelumnya, dunia sedang menghadapi bencana informasi yang akan segera terjadi, dan Anda adalah garis pertahanan pertama kami. Jadi, jadilah perisai terhadap disinformasi dan turunlah ke lubang terdalam dan tergelap untuk menyelamatkan masyarakat manusia, dari sulur-sulur ketidakpuasan yang mencekik. Banyak yang harus dilakukan kawan, jadi jangan diam saja – jadikan jurnalisme sebagai garda depan informasi.”

Abhijit Naskar, Penulis Buku: The Constitution of The United Peoples of Earth

____________________________

Jurnalis di Gaza menghadapi risiko yang sangat tinggi ketika mereka mencoba meliput konflik selama serangan darat Israel, termasuk serangan udara Israel yang menghancurkan, gangguan komunikasi, kekurangan pasokan, dan pemadaman listrik yang ekstensif.

Meskipun sebelumnya Jurnalis Palestina yang meliput Gaza dinobatkan sebagai pemenang Penghargaan Kebebasan Pers Dunia UNESCO/Guillermo Cano tahun 2024, berdasarkan rekomendasi dari Juri Internasional yang terdiri dari para profesional media. Upacara Penghargaan  berlangsung pada  2 Mei 2024 di sela-sela Konferensi Kebebasan Pers Dunia di Santiago, Chili.

Laporan Tanggal 18 Mei 2024

  • 105 jurnalis dan pekerja media dipastikan tewas: 100 warga Palestina, 2 warga Israel, dan 3 warga Lebanon.
  • 16 jurnalis dilaporkan terluka.
  • 4 jurnalis dilaporkan hilang.
  • 25 jurnalis dilaporkan ditangkap.
  • Berbagai penyerangan, ancaman, serangan siber, sensor, dan pembunuhan terhadap anggota keluarga.

CPJ juga menyelidiki sejumlah laporan yang belum dapat dikonfirmasi mengenai jurnalis lain yang terbunuh, hilang, ditahan, disakiti, atau diancam, dan mengenai kerusakan pada kantor media dan rumah jurnalis.

“Sejak perang Israel-Gaza dimulai, jurnalis telah membayar harga tertinggi—nyawa mereka—untuk membela hak kami atas kebenaran. Setiap kali seorang jurnalis meninggal atau terluka, kami kehilangan sebagian dari kebenaran tersebut,” kata Direktur Program CPJ Carlos Martínez de la Serna di New York.

“Jurnalis adalah warga sipil yang dilindungi oleh hukum humaniter internasional pada saat konflik. Mereka yang bertanggung jawab atas kematian mereka menghadapi dua persidangan: satu berdasarkan hukum internasional dan satu lagi di hadapan pandangan sejarah yang tak kenal ampun.”

BACA DEH  Ini Tanggal Laga Babak Ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026 Zona Asia

Daftar yang dipublikasikan  mencakup nama-nama berdasarkan informasi yang diperoleh dari sumber CPJ di wilayah tersebut dan pemberitaan media. Ini mencakup semua jurnalis yang terlibat dalam aktivitas pengumpulan berita.

Tidak jelas apakah semua jurnalis tersebut sedang meliput konflik pada saat kematian mereka, namun CPJ telah memasukkan mereka ke dalam daftar kami saat kami menyelidiki keadaan mereka.

Beberapa Dari 105 Wartawan Yang Meninggal

11 Mei 2024Bahaa Okasha OkashaSeorang operator kamera Palestina yang bekerja untuk saluran TV Al-Aqsa yang berafiliasi dengan Hamas
6 Mei 2024Mustafa Ayyad AyyadSeorang fotografer lepas Palestina,
29 April 2024Salem Abu Toyour Abu ToyourSeorang pekerja media Palestina di saluran TV Al-Quds Al-Youm yang berafiliasi dengan Hamas.
26 April 2024

 

Ibrahim Mohammad Al-Gharbawi Al-GharbawiJurnalis foto lepas Palestina
25 April 2024

 

Muhammad Bassam Al Jamal Al Jamal

 

Fotografer Palestina yang bekerja untuk kantor berita “Palestine Now” yang berafiliasi dengan Brigade Al-Qassam
28 Maret 2024

 

Mohamed Abu Skheil Abu Skheil

 

Seorang pekerja media Palestina yang bekerja sebagai editor dan desainer grafis untuk Kantor Berita Swasta Shms, dan Radio Suara Al-Aqsa yang berafiliasi dengan Hamas.
25 Maret 2024

 

Saher Akram Rayan Rayan

 

Seorang jurnalis yang bekerja untuk kantor berita resmi Otoritas Palestina WAFA.
15 Maret 2024

 

Mohamed El-Reefi El-ReefiSeorang fotografer lepas Palestina.
14 Maret 2024Abdul Rahman Saima Saima,seorang jurnalis foto Palestina untuk Raqami TV, sebuah outlet media berbahasa Arab yang berfokus pada berita teknologi.
5 Maret 2024Muhammad Salamah Salama,seorang jurnalis Palestina yang bekerja sebagai pembawa acara untuk saluran TV Al-Aqsa yang berafiliasi dengan Hamas.
23 Februari 2024Mohamed Yaghi Yaghi,seorang jurnalis foto lepas berusia 30 tahun yang bekerja dengan beberapa media, termasuk Al-Jazeera.

 

Temukan Artikel Viral kami di Google News
Artikel Terkait
Terpopuler
Terbaru

Ini Tanggal Laga Babak Ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026 Zona Asia

TENTANGKITA.CO, JAKARTA - Timnas Indonesia akan mengawali laga di putaran ketiga kualifikasi Piala Dunia 2026 pada Kamis (5/9). Meskipun...