Rabu, 21 Februari 2024

Presiden Joe Biden, Warga Sipil Tak Berdosa yang Terbunuh di Gaza Terlalu Banyak, Serangan ke Rafah Sangat Mengkhawatirkan  

Hot News

TENTANGKITA.CO, JAKARTA – Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengatakan warga sipil yang terbunuh di Jalur Gaza “terlalu banyak”, dan operasi militer Israel ke Kota Rafah, Palestina setelah serangan udara meningkatkan kekhawatiran yang sama. 

Dalam sebuah konferensi pers di Gedung Putih bersama dengan Raja Yordania Abdullah II, Biden menyebut dari 27.000 warga Palestina yang tewas dalam konflik ini, kebanyakan adalah warga sipil tak berdosa, termasuk ribuan anak-anak. 

Kini, menurut Biden ratusan ribu orang tidak memiliki akses terhadap makanan, air, atau layanan dasar lainnya dan banyak keluarga kehilangan tidak hanya satu tetapi banyak kerabat. 

“Ini memilukan,” ujar dia. 

“Tiap nyawa tak berdosa di Gaza adalah tragedi. Kami berdoa bagi mereka yang meninggal, baik warga Israel maupun Palestina, dan bagi keluarga yang ditinggalkan,” tambahnya.

Biden juga mengatakan AS sedang mengupayakan kesepakatan penyanderaan antara Israel dan Hamas, yang akan “membawa kebaikan bersama secara langsung dan berkelanjutan ke Gaza setidaknya selama enam minggu, sehingga kita dapat meluangkan waktu untuk membangun sesuatu yang lebih baik.” abadi.”

Operasi militer besar-besaran tidak boleh dilakukan di Rafah “tanpa rencana yang kredibel untuk menjamin keselamatan dan dukungan bagi lebih dari satu juta orang yang berlindung di sana,” katanya, mengulangi seruan AS sebelumnya.

Mengingat banyak orang di Rafah yang mengungsi saat mereka melarikan diri dari kekerasan, Biden mengatakan “mereka perlu dilindungi.”

“Kami juga sudah jelas sejak awal. Kami menentang pemindahan paksa warga Palestina dari Gaza,” tegasnya.

Raja Yordania menyerukan gencatan senjata

Raja Yordania Abdullah II juga menyatakan keprihatinannya atas rencana Israel untuk menyerang Rafah, dengan mengatakan “hal ini pasti akan menimbulkan bencana kemanusiaan lagi.”

BACA DEH  Israel Kembali Lakukan Serangan Udara Di Kota Khan Younis

“Situasinya sudah tidak tertahankan lagi bagi lebih dari satu juta orang yang terpaksa mengungsi ke Rafah sejak perang dimulai,” katanya, seraya menambahkan bahwa mereka tidak bisa berdiam diri dan membiarkan hal ini terus berlanjut.

“Kita membutuhkan gencatan senjata yang langgeng sekarang. Perang ini harus diakhiri,” tegasnya.

“Kita harus segera dan segera bekerja untuk memastikan pengiriman bantuan yang cukup ke Gaza secara berkelanjutan melalui semua titik masuk dan mekanisme yang memungkinkan,” tambahnya.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memerintahkan tentara untuk mengembangkan rencana ganda untuk mengevakuasi warga sipil dari Rafah, rumah bagi lebih dari 1,4 juta penduduk yang mencari perlindungan dari perang, dan untuk mengalahkan “batalyon” Hamas yang tersisa.

Warga Palestina mencari perlindungan di Rafah ketika Israel menggempur wilayah kantong lainnya sejak 7 Oktober, menyusul serangan lintas batas oleh Hamas.

Pemboman Israel yang terjadi kemudian telah menewaskan sedikitnya 28.340 orang dan menyebabkan kehancuran massal dan kekurangan kebutuhan pokok.

Perang Israel di Gaza telah menyebabkan 85% penduduk wilayah tersebut menjadi pengungsi di tengah kekurangan makanan, air bersih dan obat-obatan, sementara 60% infrastruktur di wilayah tersebut telah rusak atau hancur, menurut PBB.

Dalam keputusan sementara pada Januari, Mahkamah Internasional memerintahkan pemerintah Israel untuk menghentikan tindakan genosida dan mengambil tindakan untuk menjamin bahwa bantuan kemanusiaan diberikan kepada warga sipil di Gaza.

 

 

Temukan Artikel Viral kami di Google News
Artikel Terkait
Terpopuler
Terbaru

Liga Champions 2024: Inter Bantai Atletico, PSV v Dortmund Seri

TENTANGKITA.CO, JAKARTA - Inter Milan sukses. Pada leg pertama babak 16 besar Liga Champions 2024 di Stadion San Siro,...