Kamis, 7 Juli 2022

Ketua Satgas Covid-19 IDI: Indonesia Harus Hati-hati Hadapi Varian Omicron!

Hot News
Share This:

TENTANGKITA, JAKARTA – Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Prof Zubairi Djoerban, menyebut Indonesia harus berhati-hati menghadapi varian baru Covid-19, Omicron.

Hal itu disampaikan Prof Zubairi lewat kicauan di akun Twitter pribadinya, @ProfesorZubairi, pada 27 dan 28 November 2021.

Berikut narasi yang disampaikan oleh Prof Zubairi tentang varian Omicron dan imbauan agar Indonesia mengantisipasi penyebaran Covid-19:

Berikut adalah peningkatan harian kasus baru di Afrika Selatan sejak Omicron teridentifikasi. Saya kira tingkat kenaikannya signfifikan–yang dimungkinkan merupakan sinyal superspreading:

23 November 2021: 868

24 : 1.275

25 : 2.465

26 : 2.825

27 : 3.220

HATI-HATI INDONESIA

“Langkah mitigasi mutlak dilakukan untuk hindari pengulangan Delta. Apalagi Omicron (B.1.1.529) ini seperti “fitur terbaik” dari Alpha, Beta, Gamma, dan Delta. Di sisi lain, kita harus terima kasih kepada ilmuwan di Afrika Selatan yang transparan dan cekatan ungkap Omicron ini.”

“Kita jangan jemawa hadapi Omicron. Ingat penilaian media barat? Penanganan Indonesia terburuk dan baru normal 10 tahun lagi. Itu kata Bloomberg. Lalu, kita bangkit dan membuktikan. Saat ini? Kita cukup baik dan negara asal media ini pun jauh dari baik. Maka itu, jangan jemawa.”

ANTISIPASI PEMERINTAH

Pada kesempatan berbeda, Juru Bicara Satgas Covid-19, Wiku Adisasmito, mengatakan bahwa pemerintah sedang melakukan analisis situasi dan segera mengambil tindakan antisipasi.

Namun, Wiku belum mengukapkan apa langkah antisipasi yang akan diambil pemerintah untuk mencegah varian Omicron masuk ke Indonesia.

“Dan segera merespons dengan langkah pencegahan agar Indonesia terlindungi dari potensi penularan tersebut. Tunggu saja update dari pemerintah,” ujarnya, Sabtu 27 November 2021.

- Advertisement -

Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO menetapkan varian B.1.1.529 virus Covid-19 yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan sebagai variant of concern (VoC) dengan nama Omicron.

Penetapan Omicron sebagai VOC yang dinilai lebih cepat menular, menurut laman resmi lembaga dunia itu, https://www.who.int/, dilakukan berdasarkan penelitian TAG-VE.

Technical Advisory Group on SARS-CoV-2 Virus Evolution (TAG-VE) adalah kelompok ahli independen yang secara berkala memantau dan mengevaluasi evolusi SARS-CoV-2 dan menilai apakah mutasi dan kombinasi mutasi tertentu mengubah perilaku virus. TAG-VE diadakan pada 26 November 2021 untuk menilai varian SARS-CoV-2: B.1.1.529.

MENYEBAR DI AFRIKA SELATAN

Varian B.1.1.529 pertama kali dilaporkan ke WHO dari Afrika Selatan pada 24 November 2021. Situasi epidemiologis di Afrika Selatan telah ditandai oleh tiga puncak berbeda dalam kasus yang dilaporkan, yang terakhir didominasi varian Delta.

Dalam beberapa minggu terakhir, infeksi telah meningkat tajam, bertepatan dengan deteksi varian B.1.1.529. Infeksi B.1.1.529 terkonfirmasi pertama yang diketahui berasal dari spesimen yang dikumpulkan pada 9 November 2021.

Varian ini memiliki sejumlah besar mutasi, beberapa di antaranya mengkhawatirkan. Bukti awal menunjukkan peningkatan risiko infeksi ulang dengan varian ini, dibandingkan dengan Variant of Concern (VOC) lainnya.

Jumlah kasus varian ini tampaknya meningkat di hampir semua provinsi di Afrika Selatan. Diagnostik PCR SARS-CoV-2 saat ini terus mendeteksi varian ini.

Beberapa laboratorium telah mengindikasikan bahwa untuk satu tes PCR yang banyak digunakan, salah satu dari tiga gen target tidak terdeteksi (disebut dropout gen S atau kegagalan target gen S).

Oleh karena itu tes ini dapat digunakan sebagai penanda untuk varian ini, menunggu konfirmasi sekuensing. Dengan menggunakan pendekatan ini, varian ini telah terdeteksi pada tingkat yang lebih cepat daripada lonjakan infeksi sebelumnya, menunjukkan bahwa varian ini mungkin akan lebih cepet bertumbuh.

Ada sejumlah penelitian yang sedang berlangsung dan TAG-VE akan terus mengevaluasi varian ini. WHO akan mengomunikasikan temuan baru dengan Negara Anggota dan kepada publik sesuai kebutuhan.

LANGKAH ANTISIPASI

Berdasarkan bukti yang disajikan yang menunjukkan perubahan yang merugikan dalam epidemiologi COVID-19, TAG-VE telah menyarankan WHO bahwa varian ini harus ditetapkan sebagai VOC.WHO telah menetapkan B.1.1.529 sebagai VOC, bernama Omicron.

Dengan demikian, negara diminta untuk melakukan hal berikut:

  • meningkatkan upaya pengawasan dan pengurutan untuk lebih memahami varian SARS-CoV-2 yang beredar.
  • mengirimkan urutan genom lengkap dan metadata terkait ke database yang tersedia untuk umum, seperti GISAID.
  • melaporkan kasus/cluster awal yang terkait dengan infeksi VOC ke WHO melalui mekanisme IHR.
  • di mana ada kapasitas dan berkoordinasi dengan komunitas internasional, melakukan penyelidikan lapangan dan penilaian laboratorium untuk meningkatkan pemahaman tentang dampak potensial VOC pada epidemiologi COVID-19, tingkat keparahan, efektivitas tindakan kesehatan masyarakat dan sosial, metode diagnostik, respons imun, antibodi netralisasi, atau karakteristik lain yang relevan.

Individu diingatkan untuk mengambil langkah-langkah untuk mengurangi risiko COVID-19, termasuk kesehatan masyarakat dan tindakan sosial yang terbukti seperti mengenakan masker yang pas, kebersihan tangan, jarak fisik, meningkatkan ventilasi ruang dalam ruangan, menghindari ruang ramai, dan mendapatkan vaksinasi.

  • Sebagai referensi, WHO memiliki definisi kerja untuk Variant of Interest (VOI) dan Variant of Concern (VOC) SARS-CoV-2.
  • dengan perubahan genetik yang diperkirakan atau diketahui mempengaruhi karakteristik virus seperti penularan, keparahan penyakit, pelepasan kekebalan, pelepasan diagnostik atau terapeutik; DAN
  • yang telah diidentifikasi sebagai penyebab penularan komunitas yang signifikan atau beberapa klaster COVID-19, di banyak negara dengan prevalensi relatif yang meningkat seiring dengan meningkatnya jumlah kasus dari waktu ke waktu, atau dampak epidemiologis nyata lainnya yang menunjukkan risiko yang muncul terhadap kesehatan masyarakat global.

VOC SARS-CoV-2 adalah varian SARS-CoV-2 yang memenuhi definisi VOI (lihat di atas) dan, melalui penilaian komparatif, telah terbukti terkait dengan satu atau lebih perubahan berikut pada tingkat tertentu signifikansi kesehatan masyarakat global:

  • peningkatan penularan atau perubahan yang merugikan dalam epidemiologi Covid-19; atau
  • peningkatan virulensi atau perubahan presentasi penyakit klinis; ATAU
  • penurunan efektivitas kesehatan masyarakat dan tindakan sosial atau diagnostik, vaksin, terapi yang tersedia

TENTANG CARA CAIRKAN BSU DI BNI  | CARA CEK DISKON TARIF LISTRIK

Ingat Diskon Tarif Listrik Desember 2021 Cuma Untuk Golongan Ini: Simak Cara Cek

Demikian informasi terkait dengan penyebaran varian Omicron Covid-19 dan langkah antisipasi Indonesia agar varian tidak merebak di Indonesia.

Share This:
Artikel Terkait
Terpopuler
Terbaru

Menkeu Ajak Stakeholders Kembangkan Pasar Pembiayaan Perumahan

TENTANGKITA.CO, JAKARTA – Menkeu Sri Mulyani Indrawati mengajak stakeholders dapat bersinergi dalam mendorong pengembangan pasar pembiayaan perumahan di Indonesia. Menkeu...

We would like to keep you updated with special notifications. Optionally you can also enter your phone number to receive SMS updates.