Rabu, 17 April 2024

Bansos KLJ, KAJ, KPDJ, KPARJ Januari 2024, Terdaftar di DTKS Belum Tentu Dapat

Kepala Dinas Sosial Provinsi DKI Jakarta, Premi Lasari belum lama ini mengungkapkan lebih dari 1,1 juta warga DKI Jakarta yang masuk dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) tidak tepat sasaran.

Hot News

TENTANGKITA.CO, JAKARTA – Penyaluran Bansos pemenuhan kebutuhan dasar (PKD) dari Pemprov DKI Jakarta –KLJ, KAJ, KPDJ, KPARJ– Januari 2024 tidak otomatis akan diterima oleh mereka yang namanya sudah terdaftar di Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS).

Keterangan foto tidak tersedia.

“Status warga sudah terdaftar dalam DTKS tidak otomatis langsung mendapatkan bantuan sosial,” demikian tulis Dinas Sosial (Dinsos) DKI Jakarta di IG @dinsosdkijakarta, Senin (29/1).

Contoh data lansia yang masuk DTKS di Pusdatin Dinsos DKI Jakarta selanjutnya harus diserahkan kepada petugas pendata dan pendamping jaminan sosial untuk digelar musyawarah kelurahan (Muskel) yang dihadiri oleh RT, RW, LMK dan PKK.

Nantinya, hasil muskel ini yang menentukan prioritas warga lansia mana saja yang berhak mendapatkan program Kartu Lansia Jakarta. Muskel diperlukan mengingat ketebatasan kuota penerima bantuan jaminan sosial.

BACA JUGA

Menurut Dinsos, setiap program bantuan sosial mempunyai syarat, kriteria dan mekanismenya masing-masing serta ditentukan oleh ketentuan kebijakan dari penyelenggara program dan dibatasi kuota sesuai kemampuan keuangan pemerintah daerah (APBD) maupun keuangan pemerintah pusat (APBN), terimakasih.

Kepala Dinas Sosial Provinsi DKI Jakarta, Premi Lasari belum lama ini mengungkapkan lebih dari 1,1 juta warga DKI Jakarta yang masuk dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) tidak tepat sasaran.

Hal tersebut disampaikan Premi setelah pihaknya melakukan verifikasi validasi DTKS untuk memastikan kelayakan penerima bansos dan akuntabilitas anggaran.

Ia menjelaskan dasar verifikasi tersebut mengacu pada Peraturan Menteri Sosial Nomor 3 Tahun 2021, pemerintah daerah dapat melakukan verifikasi dan validasi terhadap DTKS.

BACA DEH  Kenapa KLJ, KAJ, KPDJ Tahap 2 Januari-Februari, Maret dan April Belum Cair, Simak Info Ini

“Kita ketahui  data bersifat dinamis, sehingga penting dilakukan evaluasi kelayakan bagi warga yang sudah terdaftar dalam DTKS (inclusion error),” ujar Kepala Dinas Sosial Provinsi DKI Jakarta, Premi Lasari.

Syarat Penerima KLJ

  • Warga DKI Jakarta dengan usia 60 tahun ke atas.
  • Lansia dengan ekonomi rendah, dan terdaftar di DTKS.
  • Lansia yang memiliki kendala secara fisik atau psikologi.
  • Lansia yang tidak punya penghasilan secara tetap, atau penghasilannya kecil.
  • Lansia yang sakit menahun, dan hanya dapat berbaring di tempat tidur.
  • Lansia yang terlantar entah itu secara psikis atau sosial.
BACA JUGA
Syarat Penerima dan Pendaftaran KPDJ
  • Penyandang disabilitas berasal dari keluarga pra-sejahtera;
  • Memiliki kartu tanda penduduk atau kartu keluarga sebagai penduduk Provinsi DKI Jakarta dan berdomisili di Provinsi DKI Jakarta;
  • Telah terdaftar dan ditetapkan dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS).

Kriteria penerima KAJ tertulis dalam Peraturan Gubernur Nomor 96 Tahun 2019, yaitu:

  1. Anak Usia Dini berusia 0 (nol) sampai dengan 6 (enam) tahun
  2. Memiliki NIK daerah serta bertempat tinggal atau berdomisili di Jakarta
  3. Terdaftar dan ditetapkan dalam Data Terpadu Fakir Miskin dan Orang Tidak Mampu
  4. Berada di luar Panti Sosial Pemerintah dan Pemerintah Daerah
Syarat Penerima KPARJ
  • 1. Merupakan anak dari orang tua dan wali yang meninggal karena terkonfirmasi positif Covid-19
  • 2. Memiliki identitas kependudukan di provinsi DKI Jakarta
  • 3. Wajib tinggal di Jakarta
  • 4. Secara ekonomi berasal dari keluarga miskin
  • 5. Tercatat dalam DTKS atau Data Terpadu Kesejahteraan Sosial
Temukan Artikel Viral kami di Google News
Artikel Terkait
Terpopuler
Terbaru

KLJ, KAJ, KPDJ Tahap 2 Januari-Februari 2024 dan Maret-April, Ini Prediksi Tanggal Cair

TENTANGKITA.CO, JAKARTA - Komitmen Pemprov DKI Jakarta untuk menyalurkan dana Bansos berupa KLJ, KAJ, KPDJ pada tahun 2024 tidak...