Sabtu, 20 April 2024

Kekayaan 10 Orang Terkaya di Dunia Naik Lebih dari 2 X Lipat Selama Pandemi

Pendapatan 99% populasi dunia turun dalam periode yang sama, dan lebih dari 160 juta orang jatuh ke dalam kemiskinan, kata laporan Oxfam

Hot News

TENTANGKITA.CO, JAKARTA – Di saat warga dunia mengalami kesulitan ekonomi gara-gara pandemi Covid-19 yang sudah dua tahun melanda, jumlah harta benda 10 orang terkaya di dunia malah naik lebih dari dua kali lipat. 

Oxfam, badan amal yang berbasis di Inggris mengungkapkan jumlah kekayaan 10 orang terkaya di dunia naik dari USD700 miliar menjadi USD1,5 triliun, dikutip dari Anadolu Agency.

Pada saat yang sama, pendapatan dari 99% populasi dunia turun dan lebih dari 160 juta orang jatuh ke dalam kemiskinan, ujar laporan Oxfam yang berjudul Inequality Kills.

“Jika sepuluh orang ini kehilangan 99,999 persen dari kekayaan mereka besok, mereka masih akan lebih kaya dari 99 persen dari semua orang di planet ini,” kata Gabriela Bucher, direktur eksekutif badan amal. 

BACA JUGA : Saling Sindir Anies-Giring, Giliran Giring Unggah Oktober Bakal Ada yang Tumbang

“Mereka sekarang memiliki enam kali lebih banyak. kekayaan daripada 3,1 miliar orang termiskin,” tambah dia. 

Menurut angka Forbes per 30 November 2021, dikutip oleh badan amal tersebut, 10 orang terkaya di dunia adalah Elon Musk, Jeff Bezos, Bernard Arnault dan keluarga, Bill Gates, Larry Ellison, Larry Page, Sergey Brin, Mark Zuckerberg, Steve Ballmer, dan Warren Buffet.

Menurut Oxfam, ketimpangan menyebabkan kematian satu orang setiap empat detik, atau setidaknya 21.000 orang setiap hari.

“Ini adalah temuan konservatif berdasarkan kematian secara global akibat kurangnya akses ke perawatan kesehatan, kekerasan berbasis gender, kelaparan, dan kerusakan iklim,” kata pernyataan itu.

BACA JUGA: Apa itu Kartu Lansia Jakarta yang Cair Hari ini 15 Desember 2021  

Menurut laporan itu, pandemi telah mengembalikan kesetaraan gender dari 99 tahun menjadi 135 tahun.

BACA DEH  Prediksi KJP Bulan Mei 2024 Cair Akhir Bulan Kalau Mengacu Data P4OP dan Disdik DKI

“Wanita secara kolektif kehilangan pendapatan USD800 miliar pada 2020. Jumlah wanita yang bekerja berkurang 13 juta dibandingkan pada 2019. 

“Sebanyak 252 pria memiliki lebih banyak kekayaan daripada 1 miliar wanita dan anak perempuan di Afrika dan Amerika Latin dan Karibia jika digabungkan,” tambah dia. 

Badan amal itu juga menyatakan bahwa ketidaksetaraan di antara etnis minoritas melonjak selama pandemi. 

Orang-orang asal Bangladesh lima kali lebih mungkin meninggal karena COVID-19 daripada populasi kulit putih di Inggris pada gelombang kedua pandemi di Inggris.

BACA JUGA: Dibuka 14 Februari 2022, Ini Cara Daftar KIP Kuliah Lewat Jalur SNMPTN

“Orang kulit hitam di Brasil 1,5 kali lebih mungkin meninggal karena COVID-19 daripada orang kulit putih. Di AS, 3,4 juta orang kulit hitam Amerika akan hidup hari ini jika harapan hidup mereka sama dengan orang kulit putih – ini terkait langsung dengan rasisme dan kolonialisme historis, ”tambahnya.

Bucher mengatakan, seperti dikutip dalam pernyataannya, “Ketimpangan pada kecepatan dan skala seperti itu terjadi karena pilihan, bukan kebetulan.”

“Tidak hanya struktur ekonomi kita membuat kita semua kurang aman terhadap pandemi ini, mereka secara aktif memungkinkan mereka yang sudah sangat kaya dan berkuasa untuk mengeksploitasi krisis ini untuk keuntungan mereka sendiri,” tambahnya.

Temukan Artikel Viral kami di Google News
Artikel Terkait
Terpopuler
Terbaru

Jadwal Liga Inggris Sabtu (20/4) Dan Minggu (21/4), Tiga Laga Ditunda

TENTANGKITA.CO, JAKARTA - Liga  Inggris menjadi pusat perhatian dengan Matchday 34 yang menarik saat perburuan gelar semakin memanas....